Wednesday, June 18, 2014

Rindu

Rindu.
Ya hanya rindu.
Pada sesuatu yang bukan milik.
Pada masa depan,
Yang belum muktamad.

Sunday, December 19, 2010

mampukah?

Hari-hari pertama di kampus induk USM, saya ditemani oleh teman baik yang kebetulan kembali ke USM untuk menyiapkan thesis bagi kuliahnya dalam bidang Kajian Eropah. Kami sempat ke kedai buku mencari beberapa novel untuk penghilang bosan bila tak ada kerja di USM.

Salah satu novel keluaran KN saya sambar. Berdasarkan blurb tanpa saya kenal siapa penulisnya saya beli.

Seminggu setelah dibeli, baru novel tersebut saya buka. Membelek-belek dari satu muka ke satu muka (tanpa membaca isinya lagi). Saya tertarik dengan profil penulis novel tersebut. Dalam hati.. Ooh.. seorang lagi pelajar UUM

Selalunya bila membaca novel, saya mampu habiskan dalam sehari. Setebal mana pun novel itu, cuma dalam sehari kecuali kalau saya punya tugasan atau begitu sibuk. Tapi novel yang satu ini saya ambil masa selama 2 minggu untuk habiskan. Sehelai dua saya baca kemudian saya letak semula. Dalam hati saya beristighfar panjang.

Apakah penulisan novel saya yang pertama begitu? Saya mengerti kini, bila ramai yang berpendapat bahawa Bukan semua penulis e-novel mampu menulis novel.

Untuk seketika saya terfikir panjang. Perlu ke saya teruskan editing manuskrip yang diminta? Saya risau e-novel itu yang dulunya ramai peminat akan dicemuh kerana punya rasa syok sendiri. Begitulah!

Sehingga kini, manuskrip Kasih Seorang Lelaki usai saya edit sebanyak 52 Bab. Jadi perlu atau tidak saya teruskan. Sedangkan saya belum benar-benar yakin yang tulisan e-novel saya itu layak dijadikan novel. Sungguh! Ini bukan main-main. Ini bukan lawak antarabangsa.

Saya yakin setelah saya baca tulisan junior saya dari UUM itu. Saya tak mahu ada pembaca yang ralat seperti saya. Yang berfikir, kenapa tulisan seperti itu boleh dibukukan?

Saya tak mahu ada ayat jiwang karat. Saya tak mahu ada rasa jiwa-jiwa. Mungkin bila tulisan sendiri, kita yang menulis kita yang membaca kita rasa tak begitu. Apatah lagi bila ada ramai yang menyokong. Hakikatnya tulisan sebegitu kualitinya entah bagaiamana.

Untuk seketika, saya berfikir sendiri akan kewajaran saya meneruskan tulisan atau tidak. Kerana saya sentiasa mengharapkan dalam tulisan saya akan sentiasa ada ilmu yang boleh dikongsi. Tak akan wujud rasa nak termuntah buat yang membaca. Risau dan takut. Itu mengerikan.

Mungkin saya patut pertimbangkan semula. Mungkin...

- off writing on : 0209, USM Penang -

Friday, December 17, 2010

counting

Two days to go before my intensive course ended. It does mean another one final paper to be seated. Definitely the economy papers. On this 19th of December, I'll be heading back home. Alone. Yes.. again, alone.

A month leave is just like a week. I'll be back to a very hectic life. Works.. works.. works... **sigh**

My younger brother, Afie Nordin with my parents are enjoying their trip to Thailand, Laos and Myammar. They are surely enjoy the backpack and seriously, I'd envies on my little brother.

I'd call ayah just now. Asking bout their location. He said they are heading to northern Thailand. Gosh...

I wanna be there!

Another two years to go before i finish up my second degree. Soon, I'll travelling to few places. Alone. Backpack!

How lucky my brother is. He can enjoy a moment of family trips with mom and dad and I'd envy of him from here. Gosh~~


Tuesday, November 30, 2010

a bit lost

am a bit lost
I always know what I want,
who I want to be
yet i still lost

why can't I be confident
just grab it and do it

maybe what people says
influence me
maybe because I care
even it just a word.


Friday, November 26, 2010

Tahniah Amal!

Semalam dalam melihat-lihat facebook. Sempat masuk page roommate di UUM dulu. Amal. Langsung terus call Amal. Mahu tidaknya, talian telefon di rumah percuma kalau hubungi talian tetap TM seluruh Malaysia. Itu yang selalu saja telefon kampung nak berbual dengan emak.

Kata Amal, dia ada berita gembira. Bila hubungi dia di telefon. rupanya dia dapat sambung Master di UPSI. MBA (Ed). Alhamdulillah... happy dengar.

Rasa terharu. Rakan-rakan disekeliling semuanya bersemangat nak belajar. Semuanya bermotivasi. Barangkali sebab tu juga diri sendiri pun termotivasi melihatkan rakan-rakan semua bersemangat. Gembira sangat bila tengok rakan-rakan masing-masing semuanya dah berjaya.

Mimi, insya-Allah bulan 8 2011 akan konvo di USM dalam bidang Msc Political Science. Adik pun, Insya-Allah next year convo 1st degree di UPM. Adik bongsu, insya-Allah kalau tak ada aral konvo di UUM tahun 2012 dan diri sendiri, insya-Allah konvo 2013 di USM juga. Lepas tu, insya-Allah kalau tak ada aral dan kalau diizinkan Allah sambung lagi. Mana boleh tengok rakan-rakan je yang berjaya. Teringin juga nak berjaya.

Barangkali selepas ni, mungkin sambung dalam bidang International Law atau Politik Asia Barat. Cuma tak survey lagi universiti mana yang ada tawarkan bidang ni.

Buat Amal dan Mimi, jom kita sama-sama berusaha.
Rindu korang berdua. Rindu sangat kenangan kat universiti dulu.

Insya-Allah, kalau ada rezeki doakan agar saya juga berjaya seperti korang berdua. Dapat master. Insya-Allah.

Thursday, November 25, 2010

study - working - study



4 years in UUM,
studied in Bachelor of Business Administration
and minoring in Production and Operation Management
taught me something.

I started to know myself,
I started to planned my journey.

When 'someone' there discourage me,
Said that I will turn to be nobody
surprisingly I now is a junior exec in multinational companies,
I achieved my aim to work before graduates from UUM
and now it almost two years working here,
Insya-Allah I will change to other department




Once in UUM,
I used to tell my best friend,
I will move my life on with my second degree,
after one and a half year works
Alhamdulillah, HE listen to my doa
HE fulfill half of my dreams by giving me a chance
to pursue studies on second degree
I now be a part of USM student
doing my out campus studies in Bachelor Degree's in Political Science

Insya-Allah, I will be in USM soon
by 29th of November - 19th December
for 1 month for the intensive course

Do pray for me.
PLEASE

I want to be SOMEBODY
I want to be SOMEONE

A part of that,
I want to show 'em
I am worth it

From UUM - USM
This is my path of life.

Soon insya-Allah,
I will further into other university

Saturday, November 13, 2010

workloads

I am too exhausted lately. Too much workload. Too much thing to recaps and to do. Off day is a blessed. A day for me to have enough rest. I can't help myself to think of the workloads.



Gosh... I really have to learn on time management. To manage my time carefully. Handle with full of care of course.

Let see what I MUST DO in a meanwhile?

1. Finish up my Sosiologi and Antropologi assignment
2. Finish up my Political Science assignment : there were two of them
3. Editing 100 pages more of KSL to be wrote
4. Sketch the draft for research method.

Enough of it. Can I do that?

Gosh! Lord.. help me please!

Friday, November 12, 2010

KPLI

Esok sebenarnya saya ada exam KPLI. Semalam baru tahu. Itu pun mimi yang tolong check semalam.

Terfikir untuk ambil cuti. Tapi sekarang di office tengah sibuk. System shutdown seminggu. Jadi pastinya keinginan saya untuk dapatkan cuti adalah sesuatu yang mustahil. Saya sudah dalam dilema.

Pagi ini saya hubungi emak. Maklumkan emak. Kata emak, anggap saja bukan rezeki. Kata emak, saya sekarang tengah belajar. Jadi kalau ada rezeki dengan KPLI bagaimana dengan second degree saya? Mahu ditangguhkan ke?

Kata emak, apa aim saya yang sebenar? Saya mahu jadi lecturer. Saya mahu dapatkan scholar untuk sambung dalam bidang science politics. Kalau boleh, mengkhusus dalam Politik Dunia Islam atau International Law atau European Studies. Saya sudah rancang untuk pilih minor sejarah atau sains politik semester depan.

Berfikir sendiri. Akhirnya, saya mengambil keputusan untuk tidak pulang menduduki exam KPLI. Mungkin bukan rezeki saya, barangkali.

Tuesday, November 09, 2010

check list




Saya kurang pasti sama ada anda memerlukan CHECK LIST dalam kehidupan. Tapi saya amat memerlukan CHECK LIST untuk memastikan saya FOKUS dan sentiasa sedar apa yang saya inginkan!



CHECK LIST PERTAMA

Saya ingin berubah menjadi seorang yang lebih baik dari semalam. Baik yang bagaimana? Seorang Islam yang kenal apa itu ISLAM. Begitukah?

Jadi bagaimana dengan ISLAM yang saya anuti sekarang? Pada saya, syukur kerana saya dilahirkan dalam aqidah hidup seorang ISLAM. Tidak lagi perlu tergagau-gagau mencari sebuah kebenaran yang hakiki.

Tapi apa yang saya faham tentang pengertian Islam itu sendiri? Apakah sekadar cukup dengan nama saya itu berbunyi arab. Ada perkataan binti di tengah-tengah nama yang menandakan saya ini anak orang Islam? Atau pun, cukup sekadar dengan perkataan ISLAM dalam kad pengenalan saya? Begitu?

Tak perlu bicarakan tentang isu feqah, tentang syariah dan yang berat-berat. Cukup pada yang asas. Bicarakan tentang asas 5 rukun Islam dan 6 rukun Iman. Sejauh mana yang saya faham tentang rukun Iman dan rukun Islam ini? Apa yang dimaksudkan dengan setiap dari apa yang dinyatakan dalam rukun Iman dan rukun Islam. Apakah kerukunan ini sudah meresap jauh ke dalam hati saya?

Lahir sebagai seorang Islam, belum bermaksud saya faham agama itu. Kerana ini agama keturunan yang saya anuti. Kerana datuk saya Islam, ayah saya Islam, emak saya Islam. Dan saya juga harus menjadi seorang Islam. Begitu?

Seharusnya, bila Allah memberikan nikmat kita harus bersyukur. Lahir dalam Islam ini adalah nikmat yang Allah berikan. Kita cuma perlu asuh hati untuk menjadi seorang manusia yang beriman dan membina taqwa dalam diri. Kita harus kenali Islam itu dengan sebenar-benarnya sebagai tanda mensyukuri nikmat Allah. Tapi bagaimana? Pernahkah anda terfikir begitu?

Apakah bertudung itu sudah lengkap Islamnya? Apakah dengan bersolat itu sudah lengkap Islamnya? Apakah dengan menutup aurat itu sudah lengkap Islamnya? Apa benchmark yang menandakan anda sudah lengkap mengamalkan ajaran Islam?

Bertudung tidak solat, lengkapkah Islamnya? Bersolat tapi tidak menutup aurat apakah lengkap Islamnya? Islam itu meliputi segala aspek. Dari yang sekecil-kecil hingga ke sebesar-besar perkara. Dari bab adab masuk ke bilik air hinggalah bab pemerintahan negara. Tak ada sesuatu pun yang tertinggal. Islam adalah satu-satunya agama yang sesuai dengan setiap lapisan zaman. Satu agama yang lengkap dari segala segi. Menjawab setiap kemusykilan. Jadi apakah lagi yang boleh menghalang untuk kita berusaha menjadi seorang Islam yang benar-benar Islam?


CHECK LIST KEDUA?

Saya mahu menjadi seorang yang berilmu. Dulu saya selalu mengimpikan, mahu ada perkataan Dr. di pangkal nama saya. Bukan doktor perubatan tapi doktor falsafah. Insya-Allah! Doakan saya!

Impian tinggi yang memerlukan pengorbanan. Impian yang memerlukan usaha. Pengorbanan tanpa usaha tak membuahkan hasil. Usaha tanpa pengorbanan juga tak mungkin diakhiri dengan sebarang keberuntungan.

Pada seseorang mungkin merasakan saya terlalu ambitious. Tapi hakikatnya, ILMU itu adalah KEKAYAAN seorang manusia. ILMU itu adalah satu kebanggaan. Saya ingin menjadi seperti umat ISLAM zaman dahulu. Yang amat menyukai ILMU. Lihat saja dengan segala skrol tinggalan zaman perang salib dulu. Banyak yang sudah dicuri di bawa lari ke barat, ada yang masih tertinggal di bumi Mesir. Tapi tanpa ilmu, tanpa pengkajian masakan segala ilmu yang ada itu dapat diaplikasikan seperti sekarang. Penambahbaikan tak mungkin berlaku.


CHECK LIST KETIGA

Saya mahu jadi seorang anak yang menghargai ibu bapa. Saya akui. Saya seorang anak yang degil. Seorang yang baran bak kata emak.

Selalu saja saya marah dengan sistem di Malaysia. Tak satu pun lepas dari pengetahuan emak. Pernah saya marah di depan emak semasa sedang bercakap dalam talian. Emak memujuk saya. Kata emak, angkatlah wuduk. Biar marah itu reda. Pesan emak, pastikan wuduk tak pernah kering dari tubuh saya. Moga-moga dengan wuduk yang sentiasa basah, hati saya lembut dari godaan syaitan yang selalu mencungkil amarah saya.

Saya sentiasa rindukan emak. Rindukan ayah. Sudah jadi tabiat saya setiap hari. Pagi-pagi saya akan hubungi emak dulu. Sebelum pergi kerja atau semasa meal break saya akan menghubungi emak. Pulang dari kerja, saya akan hubungi emak lagi.

Kata kawan, saya bergayut dengan emak mengalahkan orang bergayut dengan pakwe. Mengalahkan orang bercinta. Kata saya, emak dan ayah bukan depan mata saya. Emak dan ayah jauhnya dengan saya ratusan kilometer. Saya tak punya pakwe, saya cuma punya emak dan ayah. Jadi emak dan ayahlah priority saya sebelum saya punya tanggungjawab. Saya rindu untuk keluar shopping dengan emak. Jalan-jalan dengan emak dan ayah. Menonton tv dengan emak dan ayah. Tidur atas lengan emak dan ayah. Saya rindu nak cium pipi emak dan ayah. Saya rindu nak pegang tangan emak dan ayah bila nak lintas jalan. Saya rindu semua tu.

Kenapa? Tak malu ke?

Kenapa perlu malu? Pada mata emak dan ayah, saya masih lagi anak emak dan ayah yang masih kecil. Saya masih lagi anak yang mereka risaukan walau usia saya sudah 26 tahun. Kerana saya adalah hadiah Allah untuk mereka. Kerana saya adalah amanah Allah untuk mereka. Dan mereka adalah amanah Allah untuk saya. Hadiah Allah untuk saya.


CHECK LIST KE EMPAT

Satu anugerah Allah yang saya tak pernah sedar sebelum ini adalah ilham dan kebolehan menulis. Syukur pada DIA yang memberikan saya setiap ilham untuk menulis. Syukur kepada DIA kerana memberikan ruang pada saya untuk menulis. Alhamdulillah...

Saya ingin menjadi seorang penulis yang bagus. Saya ingin berkongsi ilmu dengan yang membaca. Saya inginkan setiap penulisan saya punya pengisian. Saya mahukan yang membaca cerita saya bukan setakat melayan rasa, tapi memahami mesej yang ingin saya sampaikan.

Pada saya, menulis itu datang dari idea yang diberikan DIA. Justeru, padanlah kiranya kepada DIA juga harus kita salurkan kembali idea yang kita miliki. Proses tarbiah itu bukan memakan masa sehari dua. Proses itu mengambil masa berhari-hari. Tarbiah dan dakwah islamiyah berjalan bukan dalam masa sehari dua. Tapi bertahun-tahun, berpuluh dan beratus tahun untuk tersebar ke seluruh dunia seperti hari ini.

Dan pada saya yang diberikan Allah ruang sekecil ini. Alangkah bagusnya kalau saya bisa menyampaikannya sebaik mungkin. Pasti saja saya harus belajar untuk bercerita dengan lebih baik menerusi tulisan. Dan saya berharap, andai satu hari nanti saya mampu menulis sebuah novel Inggeris yang baik.Pasti saja saya harus memperbaiki tatabahasa tulisan saya dalam bahasa Inggeris kalau itu niat saya.



Hakikatnya itu CHECK LIST saya buat masa ini. Bagaimana CHECK LIST anda? Tak salah untuk kita berhijrah bukan?

-------------

P/S:- Titik akhir kata; saya sedikit membebel di sini sambil-sambil mencari idea untuk menambahkan 100 m/surat manuscript KSL atas permintaan editor. Semoga novel ini bukan sekadar novel picisan, tapi sebuah novel yang punya pengisian.

Tuesday, November 02, 2010

MMS

Kenapa tajuk entry kali ni MMS?
Sebab aku terima MMS dari ayah hari ini.
Aku tak tahu pun Perlis banjir lagi!
Cuma kali ini, aku tak ada kat PERLIS.

Dan Banjir kali ni berlaku kat few places in Perlis.
Termasuklah belakang rumah aku!

.
.
.
.
.
.
V


scenery dari balcony bilik aku

.
.
.
.
.
v

scenery depan jalan utama taman aku
.
.
.
.
.
v

scenery kat Pekan Kangar

.
.
.
.
.
v


Again!
Scenery kat Main Road nak masuk taman aku!

.
.
.
.
v

Ujian Allah atau apa ini?
v(,") renung²kan (",)v